Friday, September 29, 2006

TIGA KEADAAN - DI MANA KITA II???

1 ulasan
Salam sahabat blog...

Masih ingat lagi dengan posting pertama ustazmuda di bawah tajuk di atas??? Entah kenapa tetiba je terasa nak menyambung celoteh ustazmuda tentang puasa ni. Yelah, kalau dulu ustazmuda menulis berkaitan dengan 3 keadaan manusia yang akan menghadapi Ramadhan... kebetulan masa tu dua tiga hari lagi nak sambut Ramadhan... ada yang gembira, ada yang sedih dan terasa berat dan ada yang biasa-biasa aje. Nak tak nak kita semua dahpun menghadapi Ramadhan tersebut, dan alhamdulillah hari ni dah masuk 4 hari kita berpuasa.

Insya allah hari ni ustazmuda nak sambung pula celoteh ustazmuda tentang 3 keadaan manusia yang berpuasa... Menurut Al-Imam Gahzali dalam kitabnya Ihya Ulumuddin keadaan orang yang berpuasa terbahagi kepada 3 iaitu...

Keadaan pertama : Puasa Umum

Puasa yang paling randah kedudukannya... puasa yang hanya sekadar menunaikan puasa sahaja. Rasanya semua kita tahu pengertian puasa... Kalau ditanya kepada anak ustazmuda yang 5 tahun tupun tahu apa dia puasa. Tersengih je dia kata... Umar puasa, kan Umar tak makan ni. Itu je kah yang kita paham dengan puasa??? Kalau begitu samalah kita dengan anak-anak 5 tahun. Puasa umum sekadar menahan diri dari makan dan minum sahaja...

Kalau sekadar ini sahajalah puasa kita maka serendah-rendah puasalah yang kita dapat. Kita berpuasa tapi dalam masa yang sama kita mendedahkan aurat, kita berpuasa tapi dalam masa yang sama kita lagho dangan rancangan-rancangan television yang tidak bermanfaat, kita berpuasa tapi dipenuhi dengan tidur sepanjang hari, bahkan ada di antara kita yang berpuasa tapi tetap tidak menunaikan kewajipan solat... Puasa kitakah itu???

Keadaan kedua : Puasa Khusus

Apa agaknya ya puasa ni... Puasa yang berada di tingkat yang ke 2. Puasa ini, selain dari mereka menahan diri dari perkara pertama tadi mereka juga memelihara seluruh anggota tubuh daripada perbuatan maksiat dan tercela. Dengan kata lain selain dari mereka menahan lapar dan dahaga sepanjang waktu berpuasa... mereka juga memelihara seluruh anggota mereka daripada melakukan maksiat dan celaan.

Lidah mereka, terpelihara dari berkata yang bukan-bukan, telinga mereka dijauhkan dari menadah kata nista umpat keji yang tidak bertempat, kaki mereka terpelihara dari melangkah ke tempat-tempat terlarang, mata mereka buta dari melihat aurat yang tededah merata-rata, manakala tangan mereka hanya mengambil dan memberi yang hak sahaja... Dan inilah puasa yang digolongkan sebagai puasa orang-orang soleh. Mampukah kita??? Sanggupkan kita berpuasa seperti ini??? Insya allah. Ia tidak mustahil untuk kita capai... Dengan usaha yang jitu dan doa munajat kepadaNya dengan penuh pengharapan, moga kita mampu dan diberikan kekuatan untuk berada dikeadaan ini. Amin.

Keadaan ketiga : Puasa Khususul khusus

Inilah puasa yang terbaik keadaannya. Puasa para nabi-nabi, Siddiqin dan Muqarrabin... mereka yang benar-benar hampir dengan Allah. Bagaimana puasa mereka ya??? Selain dari segala anggota, mereka juga berpuasa hati dari segala kehendak yang hina dan segala fikiran duniawi serta mencegahnya memikirkan apa-apa yang selain dari Allah. Begitulah hebatnya puasa mereka. Segala-galanya hanya memikirkan Allah SWT sahaja. Itulah mereka para nabi, Siddiqin dan Muqarrabin...

Tidak ada masa bagi mereka memikirkan juadah yang enak-enak sebagai hidangan berbuka apatah lagi membazir masa di pasar-pasar Ramadhan sekadar menjamu selera dan nafsu yang tidak berkesudahan. Mungkin kita sebagai manusia biasa tidak akan mampu sehingga ke tahap ini... Kalaupun kita tidak mungkin mampu ke tahap ini... usahakanlah agar kita berada dikeadaan ke 2. Amin.

1 ulasan:

adik_ustaz says:
12:25 PM

Assalamualaikum wrbt....
bikhoir abgku??...
hmm bila adik baca tentang tazkirah ni mmg kdg2 adik pun masuk dlm golongan pertama dan kedua. Orang kata syaitan dh dibelenggu di bulan puasa, tapi kenapa masih ada lagi sikap2 yang kdg2 seolah2 bkn di bulan puasa???? Ini kerana nafsu yg belum dibelenggu. Kalau bulan2 lain jahatnya tak dpt dibygkan...jika jadi jahat juga di bulan maghfirah ini, maka mmg dalam diri tu dh ada syaitan...tak perlu syaitan luaran...syaitan dalaman pun cukup dh....

nafsu amarah seringkali menewaskan kita...cepat marah punca segala tindakan di luar batasan. Dan juga nafsu serakah, nafsu pantang tgk wanita yan seksi...perkataan pun takde yang elok...hentam semacam je puasa tak puasa...

maka...letih je la yang dpt..baik berbuka terus...hehe...sia2 je tahan lapar dahaga...tapi nafsu tak tahan...nau'zubillah...

Ya Allah...tolonglah kami hambaMu yang inginkan kebaikan bukan kejahatan dan keburukan dlm hidup kami!!Amin.