Saturday, May 15, 2010

SePiNgGan NaSi Di KoPiTiAm MeLaNg...

68 ulasan
Sepinggan nasi di kopitiam Melang

Sepinggan nasi di kopitiam Melang
tidaklah sama di hotel berbintang2
apalah sangat dengan Melang
sebuah pekan kecil lagi usang
bukannya Bukit Bintang...



Sepinggan nasi di kopitiam Melang
bagai kudapan anak2 hartawan
hanyalah picisan anak2 bangsawan
namun
aku pasti
sepinggan nasi di kopitiam Melang
persis mutiara
bagi anak2 malang
yang tidak punya ruang
mahupun peluang

Saturday, May 08, 2010

BeRBiCaRa DaRi CeRmIn YaNg ReTaK...

24 ulasan
Berbicara dari cermin yang retak...
bagai ada
seribu luka di wajah
tampak kusam
merah
dan berdarah



Berbicara dari cermin yang retak...
hilang kudus
hilang tulus
hilang mulus
yang ada
hanyalah... kelam
dari cerita semalam

Sunday, April 18, 2010

SePi & KeTaWa...

18 ulasan
Sepi dan Ketawa


Sepi dan ketawa
beriringan
satu hala tuju
arah berasingan
sepi menjeling
ketawa memasang angan2

Ketawa terus berdekah
sepi masih menyepi
ketawa melangkah
tampak seperti riang
namun siapa tahu hatinya bergolak bukan???

Sepi membisu
ketawa masih begitu
sepi menapak satu persatu
tunduk kelu
bagai semalu
Namun siapa tahu hatinya bukan begitu???

Monday, February 22, 2010

CiNta Di BaLiK SeRpIhAn BaTu2 AbAbiL...

9 ulasan
Cinta di balik serpihan batu2 Ababil
( Sempena maulidurrasul )


Sayang...
ku kutip serpihan kehidupan
dari panahan batu2 ababil
yang melumat seorang abrahah
yang memamah tentera bergajah
yang menghancurkan bumi bertuah
yang bernama Makkah

Di sini...
Di balik serpihan ini
ku temui sekeping cinta
Cinta yang tulus
Cinta yang mulus
Cinta yang kudus

Cinta yang mekar
melakar
meresap ke seluruh akar
menjalar disetiap kaki2 ummah
mengorak semangat membugar

Kini...
Ku mengerti
sebuah cinta hakiki
tak mungkin pudar
walau sebilah belati
mahupun pedati
bagaikan anak si Robah
mahupun isteri si yasir...

Ababil...
Abrahah...
Tentera bergajah...
Terima kasih dariku...
kerna dari panahanmu lahir cinta yang melata
di seluruh maya.


Sekian. Wassalam.
KMNS. 10.45 pagi

Sunday, February 07, 2010

PeRgI...

15 ulasan
Pergi...

Meratah rindu
merawat luka
memamah usia
meratap di sebuah senja...

Aku yang di situ
terpaku
pada adanya aku kamu dan Dia
bermesra
bagai tiada rasa
hiba


Senja nan permai
menutup tirai
yang tinggal hanyalah Dia
tanpa aku dan kamu
sendiri
pergi...


Sekian.
Kuala Pilah. 12. 30 am.

Sunday, December 27, 2009

PeTaNg YaNg MaLaNg...

13 ulasan
Salam sahabat blog...

Kata orang malang tak berbau huhu. Benarlah kot kalau dapat dihidu dah tentu dielak awal2kan??? Ekekeke... Sayangkan. Ala... segalanya dugaan. Itulah yang dikatakan takdir bukan???

Apa ni abi... huhu. Ala sikit je Allah uji. Bukan beratpun orang lain mungkin menerima ujian yang lebih berat dari kot. Senyum jelah walau tak seikhlas mana wakakaka. Oklah camni ceritanya...

Khamis petang abi dah berjanji dengan abang abi untuk memimjam Nissan Frontier dia.... nak angkut sikit lagi barang ni dari Bera ke Pilah... jauhkan? Nak kata jauh takdelah jauh mana. Nak kata dekat takdelah dekat saangat jaraknya cukup2 untuk solat jamak je. Hehe... topek2. 90km.

Jumaat abipun mula mengangkut sikit2 barang... dua round jugalah. Pagi jam 10 bergerak. Siap baik sampai di Pilah... jam 11. 15. Turun barang segalanya bergerak semula balik ke Bera. Alhamdulillah elok2 sempat solat jumaat di Masjid Daerah Bera. Syukur. Petangnya dalam jam 4 lebih... mula sesi kedua angkut mengangkut... huhu. Sesampai di kawasan Felda Lui sedang asyik menyembang dengan ummi tetiba ada satu lori memotong abi. Malangnya entah camne tergeser sedikit di bahagian hadapan Nissan Frontier abi mengakibatkan tercalar dan mentol depan patah tempat pegangnya. Mentol takdelah pecah. Huhu.

Silapnya terlalu cepat celok sampai terkena kereta abi sedang di hadapan masih kosongpun. Entahlah... Oleh kerana barang banyak di belakang Nissan kami dan tak bertutup manakala lori tersebut laju... abi pasrah aja. Maklumlah lori kosong apa yang abi perasan hanyalah lambang felda sahaja. Kalau tak silap plat WLT. No tak ingat huhu.

Di sini abi ingin bertanya pada pakar2 kereta dan spare part. Abi dah tanya Nissan sendiri katanya mentol tersebut kena beli satu set dan harganya RM650 yang baru. Huhu. Banyak juga tu. Berbaloi2 lah abi jawabnya. Pada sahabat yang tahu tempat2 spare part second hand bolehlah maklum pada abi... nak pulangkan kete abang kalau boleh dalam keadaan baik ekeke... Pastu tempat bercalar tu plak cat satu bengkel dekat sini nak RM180 huhu... adois jawabnya bukan berbalaoi2 je abi berbalam2 plak dah hehe...

Mungkin ini hadiah tahun baru buat abi wakaka... takpelah. Segalanya adalah ketentuan dari Dia. Terima seadanya. Pasrah.

Tuesday, December 22, 2009

CeRiTa TeNtAnG HaIkAl 2

8 ulasan
Salam sahabat blog...

Maafkan abi kerana mungkin akhir2 ini terlalu banyak berkongsi cerita tentang anak bernama Haikal ini... Erm... banya cerita tentang dia sebenarnya. Semalam kami menziarahi ibubapanya. Dan ibunya memberikan kad2 laporan doktor kepada kami. Insya Allah pada hari esok kami akan membawanya ke Dr. mengikut jadual yang ditetapkan...Belek punya belek laporan Dr. tersebut beberapa masalah kami temui huhu.

Abi listkan beberapa masalah untuk dikongsikan...

1) Pembesaran seolah semacam tidak normal. Hanya 8 kg sahaja untuk anak yang berusia 2 tahun 4 bulan. Dalam kad dimerahkan. Anak tidak cukup zat. Erm... terharu juga membacanya. Ok terus ke masalah kedua...

2) Anak masih belum boleh bercakap... Ada ahli keluarga abi yang bimbang anak tersebut bisu. Erm... tetapi anak tersebut ketawa dan menangis dengan kuat sekali. Bila kami mengajar menyebut A dan sebagainya Haikal menutup muluit serapat2nya. Adakala naik geram juga abi huaaaaaaaaaaaaa. Abi merasakan ia bukanlah masalah sangat. Insya Allah boleh bercakap cuma agak berat mulutnya. Apa yang lebih penting adalah masalah ke 3.

3) Dalam kad laporan juga... terdapat tulisan berwarna merah. Anak ini perlu berjumpa dengan pakar. Erm... Nampak macam serius!!!... Dan tertulis juga hanya 2 kali bertemu pakar. Kali ke 3 tidak bertemu atas sebab masalah kewangan.

Untuk masalah ini juga... setelah berbincang dengan ummi dan sebagainya kami mengambil keputusan menelefon ibunya sendiri bertanyakan duduk perkara!!! Alhamdulillah kami mengetahui sedikit sebanyak tentang anak ini. Berdasarkan perbualan anak ini disyaki berpenyakit jantung berlubang. Erm... serius juga. Anak ini ketika usia beberapa bulan pernah dimasukkan ke ICU... dan pernah dibacakan Yasin. Alhamdulillah selepas ICU dan Yasin anak ini kembali sembuh.

Kami juga bertanyakan kenapa akak hentikan temujanji dengan pakar??? Roha, panggilan buat ummi. " Kamu tahulah akak ini. Makanpun pas2 aja... kadang beraspun kering. Kamu tahu setiap kali jumpa pakar RM60 diperlukan... bagi kami banyak tu Roha "... erm. Benar!!! kadangkala kehidupan menjadikan kita perlu memilih. Dan adakala pilihan memerlukan sesuatu menjadi mangsa. Mungkin bagi kita yang mampu tidak begitu... Allah a'lam.

Kami tidak mengetahui bagaimana keadaan anak2 yang berpenyakit jantung berlubang!!! Adakala seperti tidak percaya apabila melihat aktifnya anak ini ke hulu ke hilir. Bergerak pantas. Berkejaran dan bertepuk tampar dengan abi, abang Umar dan ummi sendiri. Seolah anak ini tidak punya apa2 masalah... Mungkin sahabat2 yang tahu tentang keadaan tingah laku dan ciri2 anak yang menghidap penyakit jantung berlubang boleh berkongsi cerita dengan abi!!!

... Dan bagi abi dan ummi, mudah aja. Insya Allah abi dan ummi akan cuba membantu apa termampu selagi ada kudrat yang Allah berikan pada kami. Sesungguhnya pertemuan kami dengan keluarga ini jua adalah peranangan Allah. Dan setiap perancangan Allah sudah tentu ada hikmah yang tak tercapai dek akal.... bak kata Elyana. Wakakaka. Kami cuba untu menggalas tanggungjawba ini sebaik mungkin. Amin. Doakan kami.

Tuesday, December 15, 2009

SaYuNya...

9 ulasan
Salam sahabat blog...

Sekadar berkongsi cerita tentang Umar, Haikal dan Alia... hehe. Mungkin ada sahabat yang bosan kot. Takpelah... Sekadar berkongsi dengan sahabat2 yang sudi berkongsi rasa... ekekeke.

Beberapa minggu lepas abi pernah kongsikan cerita yang abi mengambil Haikal bawa balik kampong selama empat hari dan kebetulan ibunya sms mengatakan boleh mengambilnya terus... Alhamdulillah hingga semalam hampir 10 hari Haikal bersama kami. Semalam juga terfikir abi dan ummi untuk menemukan anak tersebut dengan adik dan ibubapanya... Ya dari 4 Disember hingga semalam 14 Disember bersama kami tanpa bertemu dengan ibunya. Cukup 10 hari... Dalam hati pelbagai perasaan... Bagaimana agaknya Haikal bertemu dengan ibu dan bapanya, juga adiknya!!! Umar terus mendiamkan diri...Bimbang kehilangan Haikal. Nampaknya rasa sayang umar sudah bersangatan terhadap anak itu... Dari keluar rumah hingga sampai ke rumah ibunya sepatah tidak berbunyi. Diam.!!! Abi dan ummipun tak kurang sebenarnya. Huaaaaaaaaa.

Sesampai sahaja di hadapan rumah tersebut... Umar tak mahu lagi keluar dari kereta. Terus diam membisu. Kamipun keluar... kebetulan ibunya melihat Haikal... Haikal seakan terpinga semacam tidak ingat lagi akan ibunya. Namun selang beberapa minit bila melihat kelibat adiknya muncul... terjerit2lah dua beradik tersebut dengan bahasa yang tidak difahami... al maklumlah budak setahun dan 2 tahun... terus Haikal memeluk dan mencium adiknya dengan rakus... bagai bertahun tidak bertemu. Ciuman dan pelukan bertalu2 tanpa henti. Dalam lima minit mereka berdua begitu terloncat2 dan terjerit2 kegembiraan. Hati melihat sungguh sayu... Kalau tidak dikuatkan semangat rasanya dah menitis air mata ini. Sayang kamera tidak ada masa itu untuk mengabadikan pertemuan mereka... Selepas beberapa minit adengan sayu pelukan dan ciuman barulah Haikal mula mengingat ibunya. Lantas dengan erat memeluk ibunya. Keadaan masih sayu...

Lama kami berbual bersama... Umar tetap tidak keluar dari kereta. Puas abi memanggilnya. Hinggalah kami beransur pulang dan kebetulan emak Haikal dan Alia ingin mengikut kami berziarah ke rumah baru kami. ( kami baru berpindah ke kuarters ) Sebelum Maghrib kami sampai kerumah bersama Alia dan ibunya... Umar tersenyum semula.

Lebih kurang jam 9 malam... kami menghantar emak Haikal dan Alia pulang. Ketika ini Umar tidak mahu mengikut lagi... Di bimbangi Haikal tidak mahu ikut pulang nanti. Sesampai di hadapan pintu pagar kami tidak turun lagi... Alia dan emaknya turun. Haikal dan ummi di sebelah abi... Alhamdulillah. Haikal hanya menghulurkan salam dan mencium ibu dan adiknya Alia... dan tangannya melambai2. Tersenyum dan terus bersama kami.

Sekadar berkongsi cerita... Entah selama mana bersama kami hanyasanya Allah jua yang tahu. Apapun kami bersyukur dengan anugerah Allah ini. Seperti di janjikan bila ummi mula kerja semula Januari nanti Haikal akan di hantar pada emaknya untuk di jaga... kini Umar telah ada teman tidur bersama... Malam hari kami menjenguk Umar dan haikal tidur. Nyenyak. Hati cukup sayu melihat anak itu.

Sekian.

Wednesday, December 09, 2009

CeRiTa TeNTaNg HaIKaL

11 ulasan
Salam sahabat blog...

Maaf pada sahabat kerana hari ini abi ingin berkongsi satu cerita hehe... pohon juga pandangan dari sahabat sekalian... Semoga dapat menjadi bimbingan buat abi dan ummi dalam membuat keputusan...

Beberapa minggu lepas ada abi ceritakan... tentang Haikal. Kepada sahabat yang masih belum tahu boleh rujuk di sini... Tentang Haikal. Kesinambungannya seperti ini :...`

Jumaat lepas kami balik kampong sempena majlis walimah anak saudara... terima kasih kepada beberapa orang sahabat yang sudi meluangkan masa menghadirkan diri... Tq.

Ceritanya... Dikesempatan balik kampong jumaat tersebut abi mengambil cuti tambahan selama dua hari... isnin dan selasa. Sebelum balik, kami bersembang dengan mak dan ayah Haikal sambil berseloroh untuk memimjam selama cuti kali ini... 4 harilah sabtu - selasa. Asalnya sekadar seloroh. Alhamdulillah mak ayahnya benarkan... kamipun apa lagi ambik kesempatan mengambilnya. Hua hua... girang betul hati.

Alhamdulillah selama empat hari di sana keadaan Haikal amat baik... walau ada sesekali, pada waktu malam bangun dan merintih... maybe rindukan mak ayahnya. Selepas dua hari Haikal bersama kami... ibunya menelefon, dia redho seandainya anak tersebut terus bersama kami. Katanya kalau betul nak ambik... teruskan dan jangan ditunjukkan lagi kepada dia... dibimbangi Haikal tidak mahu lagi kepada kami. Begitu lebih kurang bunyi smsnya. Kami menerima dengan hati yang terbuka... cuma bonda abi sendiri agak kurang bersetuju... disebelah ummi semuanya OK... Bonda kurang bersetuju kerana banyak masalah bila mengambil anak angkat. Aurat dan sebagainya... Masalah!!! Lagipun kamu bukan tidak ada anak langsung. Kalau kamu mengambil anak sedari kecil dan boleh disusukan mak terima. Haikal ni dah besar dan lebih 2 tahun!!! Begitulah apa kata bonda... Kami berdua hanya tersenyum.

Habis di situ... Ingatkan segalanya selesai. Namun pagi ini... bonda masih belum berpuashati dengan keputusan kami. Telepon berdering bertanyakan tentang Haikal dan keputusan kami. Erm... hati jadi serba salah. Antara ibu... anak itu, hati ummi dan anugerah dariNya. Entah!!! Jujurnya belum pernah abi membuat keputusan yang bertentangan dengan kehendak ibu... kali ini terasa beratnya.

Hakikatnya... kami bukanlah nak memisahkan antara anak dan ibu kandungnya. Tidak sesekali. Sekadar meringankan bebanan keluarga tersebut semampu mungkin sebagai jiran terhampir. Hajat di hati juga andai kami mengambil... sekadar selama sebulan ini, dan bila ummi mula bertugas kembali pada january nanti akan kami hantar pada ibunya untuk menjaga semasa ummi bertugas... dan itu juga persetujuan dari ibu Haikal sendiri. Biarlah dia tetap kenal kami abi dan ummi sebagai penjaganya juga kenal ibu kandungnya. Malam dengan kami siang semasa ummi bertugas ibunya memelihara seketika... Mungkin dengan cara itu hubungan tidak terputus.


Namun kini rasa berbelah bagi... Ibu tetap dengan keputusan!!! Kononnya andai anak yang baru dilahirkan dan boleh disusukan... Ibu tidak kisah. Dan kami bukan tidak punya zuriatpun. Itulah penamat dari bonda tercinta abi... Sebenarnya ada cerita kenapa ibu terlalu berkeras. Dia tidak mahu seperti sebuah keluarga yang hampir dengan kami juga... mereka memelihara anak angkat. Namun hubungan seperti anak kandung sendiri hingga dewasa. Pelukan dan ciuman tetap seperti anak kandung!!! Bonda tidak mahu seperti itu... katanya hanya menambah dosa!!! Ibu benar!!!

... Namun untuk menyamakan abi ummi dan keluarga tersebut rasanya terlalu awal. Terlalu cepat bonda memberikan hukuman!!!. Pada abi kenapa terjadi begitu. Kerana mereka tidak menekankan dari awal tahap dan hubungan anak tersebut dengan keluarga angkat. Abi yakin anak yang diberikan fahaman agama yang baik akan memahami duduk keadaan!!!

Komen sahabat abi perlukan!!!