Saturday, September 16, 2006

TIGA PERKARA

1 ulasan
Salam sahabat blog...

Suka benar ustazmuda dengan tiga yer. Kalau posting dulu dengan Tiga Ta hari ni Tiga Perkara pula. Apa agaknya Tiga Perkara tersebut yer... ada kesinambungan ke??? Takdelah. Sekadar perbincangan ringan yang moga-moga sedikit sebanyak dapat membuka minda kita. Itu je. Jangan pula mengaitkan ustazmuda dengan kepercayaan pada angka-angka ni. Bagi ustazmuda angka ni sama je... tak tuah mahupun sial.

Oklah ustazmuda teruskan je. Dua tiga hari lepas ustazmuda dengar satu kuliah maghrib... memang kuliah tersebut tiap minggupun cuma dek kesibukan ustazmuda tak dapat menadah setiap minggu, dan kebetulan minggu ni free sikit ustazmuda gunakanlah peluang yang ada tu. Kuliah yang baik, menadah kitab bertajuk " Pendidikan anak-anak dalam Islam" Tuan Gurunya pun ok... kalau di kawasan Bera ni memang dikenali ramai, andai sahabat tinggal di kawasan sini luang-luangkanlah masa untuk mendapatkan sedikit ilmu sebagai bekalan kita di sana nanti.

Yer... perkara utama yang diperbincangkan malam tersebut. Memetik hadis Rasulallah SAW yang antara lain mafhumnya :

" Sesungguhnya tiga hak anak ke atas ibubapanya ialah, menamakannya dengan nama yang baik-baik, mengajarnya kitab Allah dan mengahwinkannya bila mereka berkehendak "

Tak sangka yer, rupanya anak-anak kita mempunyai hak ke atas kita, ingatkan kita saja yang ada hak ke atas mereka. Kita sering menuntuk hak kita ke atas anak-anak tapi pernahkah kita terfikir hak mereka dari kita, telahkah semua hak mereka kita tunaikan...

PERKARA PERTAMA : MENAMAKANNYA DENGAN NAMA YANG BAIK-BAIK

Alhamdulillah, rasanya dalam bab menamakan anak-anak kita semua berlumba-lumba untuk menamakan nama-nama anak dengan nama yang baik. Habis segala buku-buka nama anak kita korek. Kita geledah laman-laman web demi untuk mancari nama yang baik dan sesuai untuk anak-anak kita. Tiada lagi kedengaran nama-nama klasik seperti Jantan, Melur, Merah, Putih atau Hitam... tiada lagi. Semuanya faham, semuanya mengerti akan peri pentingnya nama yang baik semuanya mancari nama-nama yang keraraban bunyinya... dan timbullah nama-nama Abu Bakar, Khadijah, Sumayyah, Izzati, Amanina, Nor Ain Aqilah, Umar Faruqi... sekadar menyebut berapa nama yang molek belaka maksudnya. Semoga nama yang indah tersebut akan menyusul pula keindahan budi pekerti...

Malangnya, nama-nama yang elok, yang molek dan yang indah itu, kadang-kadang dipanggil pula dengan panggilan lain yang tidak berkaitan, yang tiada maknanya demi untuk menampakkan keglamouran. Maklum ajelah, bebudak sekarang pandai mencipta singkatan nama... nak bagi sedap bunyinya dan lebih keinggerisan kononnya... Jadilah Khatijah sebagai Khaty Bakar sebagai Burn. Entahlah.

PERKARA KEDUA : MENGAJARNYA KITAB ALLAH

Yang ni amat penting. Perkara kedua, hak anak yang mereka boleh tuntut pada kita samada di dunia ataupun di akhirat nanti. Hak mengenalkan mereka dengan Kitab Allah.

Berapa ramai di antara kita yang mengambil berat hal ini???.
Berat ramai di antara kita yang melapangkan masa mengajar anak-anak kita mengenal Kitab Allah???
Berapa ramai ibubapa kini yang meluangkan sedikit masa untuk mengenalkan anak-anak dengan Kalamullah???

Ustazmuda pasti, kita kurang mengambil berta hal ini. Kita tidak merasakan satu kewajipan yang dipertanggunjawabkan kepada kita oleh Allah. Kita tidak merasakan ia satu amanah yang besar dari Allah. Terlalu sibukkah kita??? Kemana masa kita... kalaupun kita tidak mampu, hantarlah anak-anak kita mengenal Kitab Allah. Ingatlah inilah kewajipan kita. Banyak tempat kita boleh hantar anak-anak kita untuk mengenal kitab Allah. Janganlah terlalu berkira dengan hak Allah dibimbangi nanti Allah akan berkira dengan kita di sana nanti.

Kita sanggup meghantar anak-anak kita ke kelas muzik...
Kita sanggup menghanatar anak kita ke kelas Tae Kwan Do...
atau kita sanggup berhabis duit untuk kelas tambahan dan tuisyennya...
Tapi kenapa kita tidak sanggup memberikan masa dan tenaga kita untuk anak-anak mengenal kitab Allah... Kenapa???

Kita mungkin sedih dan keciwa kalau anak-anak kita gagal dalam matematik, gagal dalam Bahasa Inggeris mahupun Sains... tetapi kita tidak pernah berasa sedih dan keciwa bila anak-anak kita gagal menyebut bahkan mengenali huruf-huruf Al-Quran.

Tepuk dada tanyalah iman di hati ????

PERKARA KETIGA : MENGAHWINKANNYA BILA MEREKA BERKEHENDAK

Erm... bercerita tentang kahwin, siapa tak nak kahwin yer ??? Rasanya semua makhluk yang normal punya nafsu, punya rasa, punya naluri untuk berkeluarga. Tipulah, kalau ada yang mengatakan mereka lebih gembira sendirian. Mereka lebih senang keseorangan. Maaf, ustazmuda tak percaya.

Tak sangka juga yer... anak-anak kita ada hak untuk dikahwinkan, maknanya kita perlu memahami kehendak mereka, memahami perasaan mereka, kita perlu memerhatikan mereka kita perlu mencarikan jodoh untuk mereka... Benar, jodoh pertemuan di tangan Allah... tetapi kita sebagai hambanya perlu berusaha. Jangan biarkan anak-anak kita leka, jangan juga dibiarkan mereka lalai dalam kebebasan yang tiada sempadannya. Usahakan yang terbaik untuk mereka. Buat yang bergelar ibubapa cubalah sedaya upaya menjodohkan anak-anak kita... Jangan biarkan mereka terkontang kanting keseorangan. Tak salah kalaupun sehingga perigi mencari timba... tak salahpun, dan sebenarnya tiadapun istilah tersebut. Istilahnya cuba menyatukan 2 hati...

Ustazmuda perasaan, sekarang ni juga ada satu trend baru, trend hidup membujang... utamakan karier kononnya... ustazmuda tak setuju sangat dengan trend ini. Jangan!!! Adik-adik yang dah mampu yang punya kerja dan karieer tetap... turutilah sunnah Rasul yang satu ni. Ingat!!! Sesungguhnya Rasul SAW sangat berbagga dengan ramai umatnya di akhirat nanti. Berbanggalah sebagai umat Rasul Terakhir ini... Amalkan segala sunnahnya semampu mungkin dalam kehidupan harian kita.

Amin.

1 ulasan:

Syikin says:
12:20 AM

Salam,

ibubapa yg tak fikir nak hantar anak2 mengajar mengaji, mungkin sbb depa tak nampak kepentingannya di akhirat nanti. paling menakutkan ada parents sendiri yg buta agama, itu faktor penyebab juga.

saya pernah terbaca pendapat yg mengatakan apa guna perkahwinan kalau boleh dpat s*ks bila2 masa saja. inilah yg menakutkan kita bila mrk anggap perkahwinan itu semata2 untuk memenuhi keperluan batin dan bukan dlm ruang lingkup yg lebih luas lagi.