Friday, June 15, 2007

BICARA TENTANG SIASAH...

6 ulasan
Salam sahabat blog...

Erm... sebenarnya bukanlah berminat sangat untuk menulis tentang siasah, lagipun amat kurang ilmu tentang siasah ni... tapi sejak semalam, bila seseorang di YM melontarkan komentar di offline mesej berbunyi... " bukankah kita wajib taat kepada pemerintah selagi mana pemerintah tersebut masih seorang Islam, bersyahadah yang sama Lailahaillallah Muhammadur Rasulallah" sayang hantaran YM untuk melontarkan pokok perbincangan di YM tidak disambut... bagai membaling batu sembunyi tangan lagaknya. Hehe.

Erm... Ya. Ana amat setuju dengan lontaran idea tersebut. Amat setuju. Kita wajib mentaati pemimpin selagi mereka masih seorang Muslim. Bersaksi perkara yang sama. Arghh mungkin sahabat tersebut teruja atau berpandangan ana sebaliknya... hasil dari hantaran e.mail ke groups2 yang mungkin berbaur teguran dan nasihat... atau mungkin sedikit menyentuh pemerintah yang ada hari ini. Mungkin!!! Entahlah.

Ana cukup yakin 99% dari penduduk Malaysia masih mentaati pemimpin, akur akan pemerintah yang ada hari ini... tak kiralah apapun pahaman mereka. Ya. Ana sendiri tidak pernah sekalipun engkar akan arahan dari pemerintah kita. Masih amat setia bahkan mungkin lebih setia dari kalangan pemimpin yang ada hari ini lagi... Masih orang pertama yang setia berbaris mengisi borang LHDN walau hanya berapa sen sahaja cukai yang dikenakan... masih setia menghantar anak-anak ke sekolah kerajaan... walau mungkin ada di kalangan pemimpin yang membuat dasar sendiri tidak pun menghantar anak mereka ke sekolah yang sama... Masih setia membayar saman yang dikenakan... walau terpaksa berhujah dengan penguasa yang seakan-akan inginkan sesuatu, agar mencarik kesetiaan ini pada pemerintah... ( pahamkan ). Tidak!!!. Sesenpun tidak akan ana relakan tanpa menerima pengakuan rasmi. Tidak untuk membayar di jalan-jalan atau di bawah meja sekalipun. Tidak. Ana masih setia...

Walau bagaimana naik sekalipun cukai-cukai pintu, tanah atau apa sekalipun ana masih cukup setia berbaris melangsaikan segalanya dengan senyuman. Belum cukupkah lagi kesetiaan itu??? Mengkritik!!! salahkah untuk mengkritik memberikan teguran dan idea kepada pemerintah... sedang Saidina Umar sendiri antara pemimpin yang maha tegas, sanggup menerima teguran di khalayak ramai oleh seorang wanita apabila beliau ingin menghadkan mahar bagi seorang wanita... beliau akur!!!. Terbukanya...

... dan memillih. Rasanya bukanlah satu kesalahan untuk ana memilih siapapun pemimpin di kalangan mereka yang ana suka. Kelompok A kah atau kelompok B. Ana memilih atas dasar dan nilaian yang ada pada diri ana. Mungkin apa yang ana lihat, apa yang ana nilai tidak sama dengan apa yang sahabat lihat dan nilai??? Lagipun, bukankah bila kerajaan memberikan kita peluang untuk memilih lima tahun sekali, kita berhak dan wajib menunaikan hak kita tersebut. Bukanlah satu kesalahanpun untuk ana memilih pemimpin lain sebagai pemilihan ana... kerajaan yang ada sendiri memberikan peluang itu!!! Bukan satu kesalahanpun untuk ana memilih yang lain apabila diberi peluang!!! Arghh itu bukan menentang namanya...

Kelompok kita Melayu sangat baik. Amat baik. Tidak pernahpun terniat untuk menentang kerajaan yang ada. Tidak pernah kedengaran pemimpin kita mati ditembak seperti di negara-negara Telok atau Timur Tengah... pembunuhan di sana sini, letupan dan rancangan membunuh pemimpin sebagai satu tentangan tidak pernahpun didengari.... Syukur. Apapun yang mereka minta kita akur. Terima seadanya. Bagi ana penentangan bermaksud pembunuhan, rancangan menjatuhkan secara kekerasan terhadap sesuatu kerajaan. Kalau sekadar menegur, mengkritik dan sebagainya itu satu penentangan. Erm. entahlah...

Cuma apabila diberi peluang lima tahun sekali kita tunaikanlah... kita menjalankan ketaatan kita pada kerajaan dengan memilih. Siapa yang kita pilih itu hak kita... apapun yang kita pilih pastinya dipersoalkan oleh Allah di sana nanti... kerana setiap saat yang kita lakukan di dunia ini tetap di catat oleh penulis yang paling setia Rakib dan Atid...

Fikirkan...

6 ulasan:

muzem says:
10:36 AM

vote lah pemimpin yg benar2 berkelayakan..mase undi, gunakanlah otak..jgn pakai lutut..jgn gune resmi lalang..

Sunan_Jati says:
3:44 PM

wahaa..a.a
pilihan raya makin dekat.. sudah mendaftar? hehhe!

Anonymous says:
10:52 AM

Benar-tepuk dada tanya iman. Kebenaran pasti terserlah jua. Sila rujuk http://disertasi.blogspot.com untuk melihat kajian ilmiah Tafsir Ayat 180 Surah al-A'raf;Satu Penilaian Terhadap Tanggapan Tuhan Samseng

Anonymous says:
11:55 PM

http://www.youtube.com/watch?v=Z5DdLLIExIs
Link itu ada cerita bekenaan negara islam malaysia.Nampak gaya mengelabah dibuatnya jemaah2 islam ikhwan.

nakhoda says:
2:00 PM

memilih adalah hak kita sebagai rakyat. sayugia pilihan itu bersyarat.memimpin (jawatan pemimpin) itu adalah amanah. akan disoal kelak bukan oleh hakim mahkamah tinggi kuala lumpur tapi oleh allah azzawajalla. oleh sebab memilih itu bersyarat maka syarat mesti dipatuhi. pemimpin bukan sekadar islam tapi mesti beriman dan beramal soleh tak memadai sekadar bernama saleh.mentaati pemimpin selagi pemimpin itu mentaati allah dan rasul.jika pemimpin tidak mentaati allah dan rasul bagaimana kita rakyat yang mengaku taat kepada allah dan rasul boleh mentaati pemimpin engkar ini? syarat memilih pemimpin sudah diterangkan oleh allah dal kitab al-quran. jika kita pilih pemimpin yang sifatnya berlawanan dengan sifat yang allah sebut dalam al-quran maknanya kita pun dah terjerumus ke dalam lubang penderhakaan kepada allah @ tak beriman. Sebab itu memilih pemimpin boleh membawa kita samada ke syurga atau ke neraka. renung-renung lah..wallahua'lam

nakhoda says:
2:01 PM

memilih adalah hak kita sebagai rakyat. sayugia pilihan itu bersyarat.memimpin (jawatan pemimpin) itu adalah amanah. akan disoal kelak bukan oleh hakim mahkamah tinggi kuala lumpur tapi oleh allah azzawajalla. oleh sebab memilih itu bersyarat maka syarat mesti dipatuhi. pemimpin bukan sekadar islam tapi mesti beriman dan beramal soleh tak memadai sekadar bernama saleh.mentaati pemimpin selagi pemimpin itu mentaati allah dan rasul.jika pemimpin tidak mentaati allah dan rasul bagaimana kita rakyat yang mengaku taat kepada allah dan rasul boleh mentaati pemimpin engkar ini? syarat memilih pemimpin sudah diterangkan oleh allah dal kitab al-quran. jika kita pilih pemimpin yang sifatnya berlawanan dengan sifat yang allah sebut dalam al-quran maknanya kita pun dah terjerumus ke dalam lubang penderhakaan kepada allah @ tak beriman. Sebab itu memilih pemimpin boleh membawa kita samada ke syurga atau ke neraka. renung-renung lah..wallahua'lam